Rezim Saudi Teman Setia Amerika

Donald Trump sedang dalam perjalanan internasional pertamanya, dengan melakukan kunjungan pertamanya ke Arab Saudi. Dengan tidak menyia-nyiakan waktu, Amerika Serikat telah menutup kesepakatan senjata dengan Arab Saudi.

Kesepakatan tersebut, yang bernilai $ 350 miliar selama 10 tahun dan $ 110 miliar akan segera berlaku, dan dipuji oleh Gedung Putih sebagai “perluasan hubungan keamanan kedua negara yang signifikan”.

Kantor berita Reuters melaporkan kesepakatan tersebut mencakup perakitan 150 helikopter Blackhawk di Arab Saudi, senilai sekitar $ 6 miliar.

AFP mengutip seorang pejabat Gedung Putih yang mengatakan bahwa kesepakatan tersebut akan memperkuat “kemampuan Saudi untuk berkontribusi dalam operasi kontra-terorisme di seluruh wilayah, sambil mengurangi beban militer AS untuk melakukan operasi tersebut”.

Pada hari Sabtu pagi, Amin Nasser, kepala eksekutif perusahaan minyak raksasa Aramco Saudi, mengatakan kesepakatan senilai £ 50 miliar itu akan ditandatangani bersama 11 perusahaan AS. Kesepakatan tersebut merupakan bagian dari upaya yang lebih luas untuk mendiversifikasi ekonomi Saudi dari minyak.

Rezim Saudi telah mencapai hubungan asmaranya yang baru dengan Amerika. Raja Salman bin Abdul Aziz menyambut Trump dengan karpet merah saat dia melangkah keluar dari pesawat kepresidenan Air Force One, sambil menjabat tangan istrinya, Melania, dan mengendarai limusin presiden A.S.

Seperti seorang pria yang sedang jatuh cinta, Raja Salman menyematkan sebuah medali kehormatan- yang merupakan medali yang dipakai Abdulaziz Al Saud, kemudian disematkan di leher Trump pada sebuah upacara di Riyadh. Sambil bermain-main dengan perhiasan, rezim Saudi telah merencanakan bagaimana selanjutnya membunuh kaum Muslim Yaman dan bagaimana melakukannya dengan cara yang paling mengerikan.

Arab Saudi telah bertempur di Yaman sejak bulan Maret 2015. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan sekitar 10.000 orang telah terbunuh sejak pertempuran dimulai, dan Yaman berada di ambang kelaparan.

AS bukanlah pembawa perdamaian di dunia ini, namun negara itu adalah perayu perang. Menjual senjata ke Arab Saudi adalah dorongan untuk lebih menyia-nyiakan wilayah itu yang telah bertahun-tahun mengalami konflik.

Jangan membuat kesalahan dengan percaya bahwa Trump pergi untuk melakukan tawaf di sekitar Kediaman Raja Saud. Trump mengunjungi Kediaman Raja Saud seperti yang dilakukan Presiden AS lainnya. Dia mendiktekan bagaimana cara membunuh dan menindas lebih banyak korban, dalam keluarga yang memiliki garis keturunan pengkhianatan di dalamnya.

حدثنا عبد الله بن عمر قال رأيت رسول الله صلى الله عليه و سلم يطوف بالكعبة ويقول ما أطيبك وأطيب ريحك ما أعظمك وأعظم حرمتك والذي نفس محمد بيده لحرمة المؤمن أعظم عند الله حرمة منك

Diriwayatkan dari Abdullah bin Umar berkata – Saya melihat Nabi melakukan tawwaf di sekitar Ka’bah dan mengatakan “Betapa manisnya / baiklah Anda dan betapa manisnya aroma engkau. Betapa hebatnya engkau dan betapa hebatnya kesucian engkau. Demi Dia yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya kesucian orang beriman adalah lebih besar di sisu Allah daripada kesucianmu. “(Ibn Majah)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s