MERUBAH MASYARAKAT DENGAN DAKWAH

 

Dalam aktivitas dakwah, terjun ke masyarakat untuk merubah pemikiran masyarakat yang penuh kemusyrikan baik secara aqidah maupun secara sistemik disebut denga  dukhulul mujtama;.  Dukhûl al-mujtama secara harfiah adalah memasuki masyarakat.

kifahus siyasiy

Inilah batasan yang sahih tentang esensi dukhûl al-mujtama‘. Karena itu, untuk memahami alur pembahasan dalam dukhûlal-mujtama‘ ada tiga kata kunci (key word) yang harus dipahamai: mujtama‘ (masyarakat), ‘alâqah (interaksi) dan sulthah (penguasa). Karena itu pula, realitas ketiganya serta komponen yang membentuk dan menopangnya juga harus dipahamai. Selain itu, siapa yang masuk (ad-dâkhil),yang dimasuki (al-madkhûl ilayh) dan bagaimana caranya memasuki masyarakat (kayfiyah dukhûl) itu juga mutlak dipahami dengan baik.

 Masyarakat (Mujtama‘)

Masyarakat adalah kumpulan manusia, pemikiran, perasaan, dan sistem. Inilah realitas masyarakat sesuai dengan karakternya sebagai komunitas manusia. Manusia secara fitri mempunyai kebutuhan jasmani dan naluri yang harus dipenuhi. Dari sini, lahirlah kemaslahatan masing-masing orang yang menuntut untuk diraih. Kemaslahatan di sini tidak lain adalah manfaat yang hendak diperoleh atau kemadaratan yang hendak dihindari oleh setiap orang. Ketika masing-masing orang mempunyai kemaslahatan yang harus diraih, maka terbentuklah interaksi satu sama lain. Hanya saja, interaksi tersebut terbentuk setelah masing-masing orang tersebut mempunyai kesamaan kemaslahatan diantara mereka. Yang menentukan kesamaan kemaslahatan itu tidak lain adalah kesamaan pemikiran dan perasaan masing-masing dalam menyikapi kemaslahatan tersebut. Pada akhirnya,mereka pun harus menyepakati satu mekanisme atau aturan main yang digunakan untuk mengatur kemaslahatan yang hendak mereka raih. Dari sinilah, masing-masing orang tersebut membutuhkan satu sistem (mekanisme atau aturan main) yang digunakan untuk memenuhi kemaslahatan mereka.

 Interaksi (‘Alâqah)

Interaksi antar sesama manusia terjadi karena adanya kemaslahatan tertentu yang hendak diwujudkan. Yang menentukan apakah sesuatu itu merupakan kemaslahatan atau bukan dan apakah kemaslahatan tersebut harus diraih ataukah tidak, semua itu bergantung pada pemikiran dan perasaan masing-masing dalam menyikapi kemaslahatan tersebut serta sistem yang digunakan untuk meraihnya. Dengan kata lain, ia bergantung pada mafâhîm, maqâyîs, dan qanâ‘ât (2MQ) yang mereka terima. Mafâhîm, maqâyîs, dan qanâ‘ât yang berlaku di tengah-tengah masyarakat tidak lain karena adanya entitas operasional (kiyân tanfîdzî) yang menerapkannya. Itulah sulthah (kekuasaan), yang menjelma dalam bentuk negara.

 Kekuasaan (Sulthah)

Kekuasaan dimana pun pada dasarnya tercermin pada kelompok yang berkuasa. Karena itu, 2MQ merekalah yang sesungguhnya menentukan interaksi yang berlangsung di tengah masyarakat.  Demikian sebaliknya, kelompok yang berkuasa ini akan terus menopang kekuasaannya dengan mempertahankan 2MQ yang mereka terima. Untuk itu, dibuatlah peraturan perundang-undangan yang berfungsi sebagai palang pintu (artijah) dan aparat keamanan, baik polisi maupun tentara, sebagai pengawal (bawwâb), serta sanksi hukum yang berfungsi sebagai penjaga (harâs). Semuanya berfungsi untuk menegakkan dan mempertahankan kekuasaan yang dibangun di atas 2MQ tersebut.

 Pihak Yang Hendak Memasuki Masyarakat

Dalam hal ini, pihak yang hendak memasuki masyarakat adalah partai politik. Sebagai kekuatan yang hendak mengubah masyarakat, partai ini merupakan entitas pemikiran (kiyân fikrî), atau representatif of ideas tertentu, yang hendak mengubah masyarakat dengan ide-ide yang diembannya. Karena itu, partai ini harus mempunyai karakter: (1) ideologis (mabda’î); (2) berpengaruh (mu’atstsir), bukan pragmatis (wâqi‘î) dan terpengaruh (muta’tstsir). Karakter ideologis mengharuskan partai ini menjadikan ideologinya sebagai sumber hukum untuk menghukumi realitas, bukan sebaliknya. Dengan ideologinya, ia mengubah realitas, bukan terpengaruh dengan realitas.

 Pihak yang Dimasuki

Pihak yang dimasuki adalah masyarakat. Masyarakat itu sendiri merupakan entitas sosial (kiyân ijtimâ‘î) yang merepresentasikan berbagai komponen manusia, pemikiran, dan perasaan yang kompleks. Karena itu, masyarakat tidak bisa mengubah dirinya sendiri. Sebaliknya, masyarakat membutuhkan entitas lain di luar dirinya, yang pasti harus berbeda dengannya. Itu tidak lain adalah entitas pemikiran. Sementara itu, hubungan mereka dengan kekuasaan yang memaksakan interaksi di tengah mereka itu dibangun berdasarkan 2MQ yang mereka terima; meski belum tentu mereka yakini.

 Cara Memasuki Masyarakat

Untuk memasuki masyarakat, sebuah partai politik ideologis harus menyerang seluruh 2MQ yang sebelumnya diterima oleh masyarakat agar mereka menolaknya, karena 2MQ tersebut bertentangan dengan akidah mereka. Dari sinilah, seluruh serangan tersebut harus dikembalikan pada akidah Islam, yang menjadi akidah mereka. Caranya dengan menjernihkan akidah mereka serta menghubungkan akidah dengan syariat sehingga terpancarlah ideologi Islam di tengah-tengah masyarakat. Demikianlah, pemetaan singkat seputar konsep dan kerangka dukhûl al-mujtama‘. Hanya saja, tetap harus dicatat, bahwa yang disebut dukhûl al-mujtama‘ adalah proses untuk memasuki masyarakat, yang dimulai dengan interaksi dengan umat, yaitu mulai menyerang berbagai interaksi yang berlangsung di antara penguasa (as-sulthah) dan masyarakat (an-nâs) dalam konteks kemaslahatan mereka. Akhirnya, sebuah partai politik ideologis tersebut disebut telah berada di tengah-tengah masyarakat setelah menjadi pemimpin urusan masyarakat; masyarakat mempercayainya dan menyerahkan urusan mereka kepadanya.

 Target Yang Hendak Diraih

Dari gambaran di atas, target yang sebenarnya hendak diraih dalam aktivitas dukhûl al-mujtama‘ ini tidak lain adalah agar partai politik ideologis tersebut berhasil membuka pintu masyarakat, atau masyarakat membukakan pintunya untuknya; meneguhkan eksistensinya sebagai pemimpin urusan umat, dan kemudian meraih kekuasaan umat dengan jalan menanamkan 2MQ baru, yaitu 2MQ Islam di tengah-tengah masyarakat. Agar target tersebut bisa diraih dengan baik, maka beberapa hal berikut ini harus diperhatikan oleh sebuah partai politik ideologis:

Pertama, ketika terjun di tengah-tengah masyarakat, partai harus tetap menampilkan dirinya sebagai parpol ideologis Islam yang bertujuan melangsungkan kehidupan Islam dengan konsisten dalam perjuangannya yakni  memperjuangkan tegaknya syariat Islam dengan melalui tegaknya Khilafah Islamiyah.

Kedua, partai harus menjaga pemikiran (fikrah), metode (tharîqah), dan uslûb-nya selama tidak tampak kesalahan dan kerusakannya. Karena itu, setiap kesalahan yang dilakukan dalam usahanya untuk mengeluarkan pendapat yang berhubungan dengan fikrah, tharîqah, dan uslûb yang diadopsi bisa dianggap sebagai kesalahan yang berbahaya, jika tidak disengaja. Jika disengaja, ini bisa dianggap sebagai penyelewengan yang disengaja.

Ketiga, partai akan dihadapkan pada penyimpangan pendapat, karena adanya masukan-masukan dari pihak-pihak internal, atau karena pengaruh-pengaruh eksternal dari masyarakat, ketika mereka melihat parpol ideologis Islam tersebut terlalu lama berdiri di pintu masyarakat dan belum berhasil memasukinya. Partai harus menyadari sepenuhnya terhadap fikrah, tharîqah dan uslûb yang diadopsinya, agar dirinya tidak “terpengaruh dengan usulan-usulan ikhlas dan baik itu” namun sebenarnya racun mematikan bagi partai dan masyarakat.

 Aktivitas Yang Harus Dilakukan

Dengan demikian, aktivitas utama dalam proses dukhûl al-mujtama‘ adalah menyerang seluruh bentuk interaksi yang berlangsung di tengah-tengah masyarakat; masyarakat dengan masyarakat dan masyarakat dengan penguasa. Harus dicatat bahwa dengan serangan itu bukan berarti partai memusuhi masyarakat. Sama sekali tidak; ia hanyalah bentuk serangan terhadap 2MQ mereka. Sebab, seluruh serangan ini ditujukan agar partai berhasil mengimplementasikan 2MQ-nya ditengah-tengah masyarakat. Jika 2MQ ini berhasil mendominasi masyarakat, maka hubungan antara rakyat dan penguasa akan segera ambruk dan terputus. Pada saat itulah, partai akan meraih kekuasaan yang akan digunakan untuk memberlakukan 2MQ-nya. Sebab, apapun upaya untuk mempengaruhi rakyat tidak mungkin berhasil, baik sekarang maupun yang akan mendatang—bahkan tidak mungkin terjun ke tengah-tengah masyarakat—kecuali dengan cara menyerang penguasanya melalui serangan terhadap seluruh pemikiran, aktivitas, dan tindakan mereka. Karena itu, ada beberapa langkah yang harus dilakukan oleh parpol ideologis yang dimaksud, antara lain, sebagai berikut:

(1)   Melakukan kajian mendalam dan evaluasi terhadap uslûb, wasîlah, serta pendapat-pendapat yang telah atau akan dikeluarkan oleh partai, terutama yang berhubungan dengan pemikiran (fikrah), tharîqah, dan uslûb agar identitas partai sebagai partai ideologis tetap terjaga.

(2)   Melakukan perbaikan-perbaikan dan pembenahan-pembenahan internal untuk meningkatkan kinerja struktur serta kualitas dan kedisiplinan para anggota partai.

(3)   Memetakan kekuatan-kekuatan yang ada di tengah-tengah masyarakat, terutama kelompok yang berkuasa. Mengkaji karakter, kekuatan, afiliasi pemikiran, serta hubungannya dengan penguasa kaum kafir, dan lain-lain.

(4)   Memetakan 2MQ yang ada di tengah-tengah masyarakat, yang dikembangkan oleh kelompok berkuasa; sejauh mana keterpengaruhan umat terhadap ketiganya serta penjelasan partai terhadap pemikiran-pemikiran tersebut—tentunya menghindari benturan pada pendapat-pendapat khilafiyah—serta respon masyarakat terhadap pemikiran partai.

(5)   Melakukan serangan-serangan yang lebih massif terhadap seluruh interaksi yang ada di tengah-tengah masyarakat baik dengan shirâ’ fikr maupun kifâh siyâsî. Masing-masing bisa dilakukan dengan pembinaan intensif, kolektif, mengadopsi kemaslahatan umat, dan membongkar rancangan jahat penjajah.

(6)   Meningkatkan hubungan dengan masyarakat melalui kontak-kontak terencana, kunjungan berkesinambungan, atau pembentukan forum-forum bersama yang dikendalikan dan dikelola oleh partai.

(7)   Menerbitkan jurnal politik yang langsung bersinggungan dengan peran dan kebijakan penguasa serta suguhan-suguhan solutifnya; menerbitkan buklet-buklet serial hukum, seperti ekonomi, politik, hukum, birokrasi pemerintahan menurut pandangan Islam, dan lain-lain.

Agar langkah-langkah di atas bisa diwujudkan dengan baik, secara struktural partai harus menempuh beberapa agenda sebagai berikut:

  1. Seluruh struktur partai /gerakan dakwah dan perjalanannya harus terpetakan dengan jelas; demikian pula kondisi eksternal yang menyelimutinya, harus dipetakan dengan sangat jelas dan detail.
  2. Seluruh struktur partai harus benar-benar aman dan menjalankan tugas-tugasnya secara sempurna. Kualitas para anggotanya harus mendapatkan perhatian utama. Penguasaan anggota terhadap khiththah ‘amal  yang tertuang dalam nasyrah (selebaran) nuqthah inthilâq dan tahrîk siyâsî harus mendalam dan jernih.
  3. Para pimpinan di tingkat Wilayah, dalam memimpin anggotanya untuk terjun ke tengah-tengah masyarakat, dapat menempuh beberapa ketentuan sebagai berikut:
    1. Menjalankan seluruh keputusan dari pimpinan partai;
    2. Menerbitkan dan menyebarkan statement, nasyrah dari pimpinan partai; atau statement, nasyrah, majalah, surat kabar dari Wilayah sendiri dengan atas namanya.
    3. Wilayah menjalankan aktivitasnya secara langsung tanpa menunggu izin dari pimpinan partai.
      Mengeluarkan serial hukum Islam.
    4. Melakukan kunjungan terencana.
    5. Melakukan serangan-serangan halus (terhadap isu politik).
    6. Menerbitkan surat kabar Wilayah atau berbagai surat kabar yang berbentuk jurnalistik, bukan bentuk kepartaian.
    7. Seluruh aktivitas Wilayah harus selalu mengikuti hukum, pemikiran, dan pandangan politik yang diadopsi oleh parpol Islam ideologis tersebut, dengan tetap menjaga kedalaman rinciannya dan pengkajian yang jernih.
    8. Wilayah memfokuskan kepada aktivitas peningkatan kualitas anggota dan hubungannya dengan umat.
    9. Wilayah harus tetap memperhatikan kaidah, “Otoritas (pengambilan kebijakan) itu bersifat tunggal, sedangkan aksi dan tanggung jawab bersifat kolektif.”

 Khatimah

Inilah batasan, target, aktivitas, dan beberapa langkah praktis yang harus dilakukan oleh sebuah partai politik ideologis atau pergerakanj dakwah berjamaah yang hendak mengukuhkan eksistensi dan pengaruhnya di tengah-tengah masyarakat. Dengan eksistensi dan pengaruhnya yang kokoh di tengah masyarakat, maka partai tersebut akan menjadi pemimpin urusan mereka. Pada saat itulah, partai tersebut telah benar-benar berada di tengah masyarakat. Untuk sampai ke sana memang diperlukan proses yang benar dan cermat. Proses itu dimulai dari memahami jalan (fahm at-tharîq), ketika seluruh komponen partai, baik anggota maupun jajaran pimpinannya, melakukan proses pembinaan. Setelah jalan menuju ke masyarakat tersebut dipahami dengan baik dan benar, maka partai tersebut mulai melangkah ke pintu masyarakat, ketika mulai berusaha menyeru (muhâwalah al-mukhâthabah) masyarakat dengan 2MQ partai, yang dilakukan dengan pembinaan intensif (tatsqîf murakkazî) dan kolektif (jamâ‘î). Fase ini sekaligus menjadi fase transisi, yang menghubungkan fase pembinaan (tsaqâfah) dengan fase interaksi dengan umat (tafâ‘ul ma‘a al-ummah).

Karena itu, usaha menyeru (muhâwalah al-mukhâthabah) masyarakat bisa disebut sebagai nihâyahat-tatsqîf (akhir fase pembinaan), yang sekaligus menjadi permulaan fase berikutnya. Setelah usaha menyeru (muhâwalah al-mukhâthabah) masyarakat ini berhasil dilalui dengan baik, maka partai tersebut mulai mengetuk pintu masyarakat (bad’ tharq al-bâb), ketika melakukan seruan kepada mereka secara langsung (mukhâthabah mubâsyarah). Di sinilah, usaha untuk memasuki masyarakat itu dimulai, ketika mulai menyerang seluruh interaksi yang berlangsung di dalamnya, dan baru benar-benar berhasil masuk di dalamnya setelah dibukakan atau dibuka sendiri.

Metode yang digunakan untuk membuka pintu tersebut agar dibukakan atau dibuka sendiri tak lain adalah pergolakan intelektual (shirâ‘ fikrî) dan pertarungan politik (kifâh siyâsî). Pergolakan intelektual (shirâ‘ fikrî) ini bisa dilakukan melalui pembinaan intensif (tatsqîf murakkazî) dan kolektif (jamâ‘î),sedangkan pertarungan politik bisa dilakukan dengan mengadopsi kemaslahatan umat (tabannî mashâlih al-ummah) dan membongkar rancangan jahat penjajah (kasyf al-khuththath).

Dengan demikian, keempat aktivitas ini: (1) pembinaan intensif (tatsqîf murakkazî); (2) pembinaan kolektif (tatsqîf jamâ’î); (3) mengadopsi kemaslahatan umat (tabannî mashâlih al-ummah); dan (4) membongkar rancangan jahat penjajah (kasyf al-khuththath)—merupakan aktivitas utama partai politik ideologis tersebut, meski dengan gradasi yang berbeda sesuai dengan situasi dan kondisi, serta masing-masing fasenya.Wallâhu a‘lam.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s